Wednesday, November 11, 2015

KEPASTIAN BERAKHIRNYA SESUATU, MAKA BERMULALAH SESUATU...YANG TERBAIK...

Kali terakhir aku mencoretkan sesuatu pada blogku ini adalah pada tahun lepas, 28 Oktober 2014, lebih setahun ku tinggalkan blog ini tanpa sebarang update.
Semestinya ada kisah mauhupun cerita yang aku ingin kongsikan buat sang pembaca sekalian yang mana inilah kisah realiti kehidupan yang mana tahu bisa dijadikan panduan dan pedoman untuk para pembaca di luar sana.
Kisah kehidupan bukan terhad skopnya, malah sanagat luas untuk disusunkan satu persatu. Walaupun terhenti penulisan, tidak bermakna perjalanan kehidupan yang pelbagai warna terhenti di situ sahaja, malah semakin lama semakin "adventure".
Jadi, ku mulakan penulisan ini dengan ucapan TAHNIAH (ikhlas dari hati tanpa sebarang perasaan dan emosi yang negatif) buat insan yang pernah ku lafazkan kata cinta dan sayang serta pasangan baru hidupnya. Kali terakhir komunikasi di antara kami ialah pada Ogos lepas dan hanya malam ini, Tuhan 'menemukan' aku secara tidak langsung akan potret perkahwinannya yang baru sahaja berlangsung bulan lepas, Oktober (lebih kurang 2 minggu lepas). Aku tersenyum, dan Alhamdulillah, syukur ke hadrat Ilahi yang mana telah menemukan dan pasangan ini diijabkabulkan dengan gembiranya. Bagi sesetengah orang mungkin kecewa mahupun sedih, tapi, sejujurnya, aku gembira kerana orang yang pernah aku dicintai dan disayangi sepenuhnya menemui kebahagiaannya. Ini bukan kisah kali pertama berlaku pada aku, dan kisah itu percintaan itu selalunya berakhir sebegitu.
Tidak ada kekecewaan, tidak ada kesedihan, tidak ada penyesalan walaupun setitis kerana melihat  terutamanya saudara seagama menemui jalan kebahagiaan itu, bagi aku sudah cukup memadai. Jika hendak dibicarakan pasal perkara lepas, samada yang indah atau pahit, semuanya sudah disimpan di dalam kotak kenangan. Jika pun ada salah dan silap yang berlaku, awal-awal lagi sudah aku maafkan. Jika ada salah dan silap aku, itu aku serahkan kepada kematangan mereka untuk menilainya.
Seperti yang pernah aku kongsikan sebelum ini, pertemuan aku dengan dia ini adalah pertemuan kali kedua selepas 6 tahun terputus berita. Bila mana bertemu kembali, bagi aku inilah adalah ujian jodoh yang diberikan oleh Ilahi untuk menguji sejauhmana masing-masing bisa menemui pasangan jodoh untuk perjalanan kehidupan di tahap yang seterusnya.
Apa yang buruk, negatif atau tidak elok itu, ku biar, ku buang malah sudah ku jadikan booster momentum untuk aku melangkah dengan lebih pantas dan lebih jauh lagi. Alhamdulillah, banyak perkara baik yang mulai muncul beberapa bulan ini walaupun dalam keadaan yang sukar, tetapi belum ada lagi tanda-tanda untuk aku berhenti di setakat itu sahaja.
Tuhan itu Maha Adil. Ini yang sentiasa dan selalu ditunjukkan kepada aku. KeadilanNya yang sangat positif yang berlaku di dalam kehidupan aku mahupun di kehidupan orang lain. Bagi aku, banyak perkara yang aku pelajari. Dan pelajaran ini 'sangat mahal yurannya'. Liku jalan dalam menghadapinya, hanya Tuhan sahaja yang tahu. Mungkin kerana apa yang aku ingin laksanakan dari dulu, kini dan akan datang. Mungkin kerana jalan yang aku pilih yang memerlukan banyak pengorbanan, penelitian, pandangan yang jitu, kesabaran, kerelaan dan sehingga perlu menghayati makna memperjuangkan sesuatu yang tidak pasti di pandangan orang lain tetapi nyata di penglihatan hadapanku ini.
Inilah jalan yang aku pilih. Dan aku sudah maklum akan kesan dan akibatnya. Dan tidak pernah terdetik untuk aku berpatah balik. Jalan yang bagaimana? Jalan yang jarang dilalui, "the road less travel by". Jalan yang kecintaannya dan tunjangannya hanya menuju ke kampung abadi. Walaupun diri belum sempurna sepenuhnya, walaupun pergerakan belum rapi sepenuhnya, namun digagahi juga untuk dihadapi sehingga ke nafas yang terakhir.
Aku tidak pernah meminta apatah lagi memaksa untuk orang-orang yang pernah atau berada di dalam mahupun di sekelilingku untuk memahami apa yang ingin aku laksanakan atau aku lalui, kerana banyak perkara yang memerlukan rungkaian yang pelbagai rupa. Jadi, aku teruskan dengan apa yang aku yakin dan percaya sehingga aku bisa menemui noktah yang terakhir. Jalan itu landasannya masih jauh, tetapi masa untuk ku seakan lama semakin singkat. Untuk aku memandang ke belakang, hanyalah ku jadikan cara untuk mempelajari banyak perkara dan ini akan aku gunakan untuk aku bergerak jauh ke hadapan. 
Jika perkara-perkara sebegini berlaku kepada anda sang pembaca sekalian, jangan salahkan diri. Malah pesan pada diri, "Alhamdulillah, aku belajar sesuatu". In sha Allah, akan ada hikmahnya yang Allah S.W.T akan berikan. Trust me, I was there before....
Suatu petikan bait-bait ayat yang pernah diilhamkan pada aku sebelum ini, dan petikan ini aku ingin kongsikan sekali lagi buat kalian kerana petikan ini sesuai aplikasinya di pelbagai situasi dan keadaan:

KU MENCARIMU BUKAN KERNA RUPA,
KU MENGENALIMU BUKAN KERNA HARTA,
KU MEMAHAMIMU BUKAN KERNA TAKHTA,
KU MENANTIMU KERNA KU YAKIN DAN PERCAYA,
KERNA HATI ITU SERAHANNYA HANYA PADA YANG MAHA SATU,
KERNA ITU HATI MENCINTAI TANPA RAGU,
KERNA ITU HATI MERINDUI TANPA JEMU,
BUKAN SEKADAR KELMARIN,
BUKAN SETAKAT HARI INI,
BUKAN LANJUTAN HARI ESOK,
TETAPI KU HARAP IANYA KEKAL SEHINGGA KE JANNAH...

Jumpa lagi diperkongisan akan datang... Jutaan Terima Kasih kerana anda sudi membaca coretan yang tidak seberapa ini....
~KS NAZRI@CJFWLC RESOURCES@AKAL MALAYSIA~
#ikantumbukcjfwlc
#sedapbuatduit
014 611 9506

Macho? hahahahahah.....(perasan seketika)


Tuesday, October 28, 2014

Semua kerna aku...



Bismillahirrahman nirrahim….
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…
Dengan keizinanNya, aku masih diberi ruang untuk bernafas…
Dengan keizinanNya, aku masih diberi ruang untuk membuka mata untuk melihat dunia ciptaanNya
Dengan keizinanNya, aku masih diberi peluang untuk menulis kisah dan cerita…
Dengan keizinanNya, aku masih diberi peluang untuk meluahkan rasa pada kata dan pena…

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang,
Dengan keizinanNya, aku diberi peluang untuk melalui sebuah lagi perjalanan yang mencabar…
Dengan keizinanNya, aku diberikan ruang untuk melalui sebuah lagi pengalaman yang penuh dengan dugaan…
Dengan keizinanNya, aku diberikan saat-saat untuk aku melihat diri sendiri sejauhmana kini aku telah melangkah..
Adakah langkahku ini adalah langkah yang sebenarnya…
Adakah langkahku ini adalah langkah yang sepatutnya…
Adakah langkahku ini adalah langkah yang menjadi ketentuanNya…

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang…
Aku tidak tahu setabah mana untuk aku meneruskan segala…
Aku tidak pasti sedalam mana ku masih percaya…
Aku tidak pasti sekukuh mana mampu untuk aku bertahan akan semua…
Hinggakan muncul di hadapan ku dua persimpangan…
Persimpangan yang mana masih lagi untuk aku terus berserah, terus yakin dan percaya, terus ku sematkan Dia Yang Maha Kekasih di dalam jiwa,
Atau,
Persimpangan yang mana aku perlu memuja, perlu menyerahkan segalanya selain dariNya, yang mana bukan pilihan yang sebaiknya…
Di antara dua persimpangan ini, muncul bisikan yang jelas dan nyata…
Di antara dua persimpanan ini, ada dilema yang menjadi tanda tanya…
Di antara dua persimpangan ini, ada laluan yang punya hasrat namun berbeza destinasinya…
Di antara dua persimpangan ini, muncul dua titik kelemahan dan juga kekuatan…
Di antara dua persimpangan ini, muncul dua kehidupan yang mampu memberikan segalanya atau menguji sentiasa…
Di antara dua persimpangan ini, tidak ada istilah untuk berpatah ke titik di mana ianya bermula…

Bukan aku ingin menyalahkan sesiapa…
Tidak berniat untuk aku salahkan sesiapa…
Ini bukan salah sesiapa..
Ini bukan angkara sesiapa…
realiti…
bila mana jiwa mula rapuh,
Ini cuma bila mana hati mula goyah,
Ini cuma bila mana diri mula lemah dan tidak bermaya…

Bukan salah ibuku yang mengandungkanku…
Malah aku sentiasa rindu padanya…
Malah salahku kerna bakti ku tidak seberapa padanya..
Malah salahku kerna tidak menjaganya sepenuhnya,
Malah salahku kerna membiarkan dia…
Malah salahku tidak menjadi anak yang baik buatnya…
Malah salahku kerna mewujudkan tangisan di kelopak matanya…

Bukan salah bapaku yang telah pergi selamanya..
Malah aku sentiasa rindu padanya..
Malah salahku kerna tidak menunaikan permintaannya…
Malah salahku kerna tidak selalu bersamanya..
Malah salahku kerna tidak sempat untuk berjumpa dengannya…
Malah salahku kerna tidak menjadi anak yang menjadi kebanggaannya di masa hidupnya..
Malah salahku kerna doaku jarang untuk aku ucapkan buatnya…

Bukan salah adik – adikku yang kini berjauhan denganku…
Malah aku sentiasa rindu pada mereka…
Malah salahku kerna tidak menunaikan tanggungjawabku kepada mereka..
Malah salahku kerna tidak bersama mereka di saat mereka membesar melihat dunia..
Malah salahku kerna tidak menjadi abang yang boleh dipercaya..
Malah salahku kerna tidak menjadi tempat untuk mereka berkongsi segala….

Bukan salah insan yang aku cintai…
Malah aku sentiasa rindu kepadanya…
Malah salahku kerna tidak bersamanya di kala saat getir dan susah..
Malah salahku tidak menunaikan lagi janjiku kepadanya..
Malah salahku menjadi insan yang tidak sesempurna yang dipinta…
Malah salahku yang mengguris dan menyakiti hatinya…
Malah salahku kerna belum  mejadi imam di dalam kehidupannya….

Bukan salah guru-guruku yang mendidik diri ini…
Malah aku hormat dan sentiasa kagum dengan mereka…
Malah salahku mengkhianati ilmu yang diberikan…
Malah salahku kerna ingkar akan setiap pengajaran…
Malah salahku kerna membelakangi akan setiap nasihat dan pedoman…
Malah salahku kerna setiap cebisan harapan mereka menjadi sia-sia…

Bukan salah rakan – rakanku, sahabat – sahabatku yang sentiasa ada di kala gembira atau sebaliknya…
Malah aku sentiasa meletakkan mereka sebagai pendamping yang setia…
Malah salahku kerna meruntuhkan kepercayaan yang dibina setelah sekian lama..
Malah salahku kerna membiarkan mereka tanpa aku peduli akan kisahnya...

Ingin saja aku tamatkan segalanya,
Agar tidak menjadi beban kepada sesiapa pun
Agar tidak menjadi tanggungan kepada sesiapa pun
Ingin saja aku jauhkan diri dari segalanya,
Agar tidak muncul khianat di dalam hidup mereka
Agar tidak hadir si bangsat ini yang mengganggu kepercayaan mereka
Ingin saja aku tinggalkan segalanya
Agar tidak terguris hati dan jiwa mereka
Agar tidak muncul rasa kecewa yang menghakis jiwa
Agar hidup mereka sentiasa tenang dan sejahtera…
Ingin saja aku pergi, ingin saja aku lenyapkan diri,
Agar aku tidak menjadi sejarah yang merosakkan kenangan mereka
Agar aku tidak menjadi pendomba yang sentiasa mengharapkan mereka
Agar aku tidak lagi muncul untuk memporak perandakan perjalanan mereka…

Ini balasan untukku yang kufur padaNya…
Ini balasan untukku yang lupa padaNya…
Ini balasan untukku yang ingkar padaNya…
Ini balasan untukku yang berpaling padaNya…
Ini balasan untukku yang khianat akan perintahNya…

Kemaafan tidak lagi layak buatku..
Keampunan tidak lagi layak untuk diriku..
Hanya hukuman untuk setiap perbuatanku yang menjadi santapan kehidupanku…

Bila sampai masanya, tidak akan ada lagi diri ini yang akan menyusahkan mereka…
Bila sampai masanya, tidak akan ada lagi diri ini yang mengecewakan mereka…
Bila sampai masanya, tidak akan ada lagi diri ini yang mengkhianati mereka…
Bila sampai masanya, tidak akan ada lagi diri ini yang berdusta kepada mereka…
Bila sampai masanya, tidak akan ada lagi diri ini yang mengganggu kehidupan mereka..

Cuma aku perlu sedikit waktu, untuk aku selesaikan segalanya…
Kemudian aku akan pergi, aku akan lenyap, aku akan tinggalkan selamanya…
Kerna aku hanya watak yang tidak wujud untuk merasa bahagia…
Kerna aku hanya watak yang tidak wujud untuk merasa apa itu sejahtera..
Kerna aku hanya watak yang tidak wujud untuk merasa apa itu cinta…
Kerna aku hanya watak yang tidak wujud untuk merasa apa itu percaya
Kerna aku hanya watak yang tidak wujud untuk merasa apa itu setia…
Kerna aku hanya watak yang wujud untuk singgah sementara, dan akan pergi segera…

Jika ini jalan buatku, aku redha…
Jika ini yang tersurat buatku, aku pasrah…
Dan jika ini pilihan untukku dariNya, maka aku serahkan kepadaNya, sepenuhnya, dengan ketentuanNya…ketentuanNya…

Ayat ini bukan puitis untuk mencengkam jiwa…
Kata ini bukan menagih simpati kepada hati..
Luahan ini, inilah realiti...


23 October 2014

~Azzuhudi@R.A~





















Sunday, June 8, 2014

HENDAK KU SAMPAIKAN...

Perjalanan ini, terasa sangat menyedikan,
sayang engkau tak duduk disampingku kawan,
banyak cerita yang mestinya kau saksikan,
di tanah kering berbatuan...

Tubuhku terguncang, dihempas batu jalanan,
hati tergetar menampak kering rerumputan,
perjalanan ini pun seperti jadi saksi,
gembala kecil menangis sedih...

Kawan cuba dengar apa jawapnya,
ketika ia ku tanya mengapa,
bapa ibunya telah lama mati,
ditelan bencana tanah ini...

Sesampainya di laut, ku khabarkan semuanya,
kepada karang, kepada ombak, kepada matahari,
tetapi semua diam, tetapi semua bisu,
tinggal aku sendiri, terpaku menatap langit...

Barangkali di sana ada jawapnya,
mengapa di tanahku terjadi bencana,
mungkin Tuhan mulai bosan,
melihat tingkah kita,
yang selalu salah dan bangga dengan dosa - dosa...

Atau alam mulai enggan, bersahabat dengan kita,
cuba kita bertanya pada rumput yang bergoyang...

Setelah sekian lama, aku cuba mengelak untuk dari menulis pada ruang blog ini, namun, hati dan jari jemari ini takkan pernah tenang, takkan pernah damai untuk hari - hari seterusnya.

Apa yang aku ingin kongsikan kali ini? Aku sendiri pun agak blur sebenarnya...ku biarkan hati ini bersuara sepenuhnya... Mungkin kerna terlalu banyak memendam hinggakan lemah itu mula datang. Hendak saja aku hilangkan diri seperti sebelum ini, hendak saja terus aku biarkan dan lupakan, tapi itu bukannya jalan terbaik sebenarnya.

Kadang aku tertanya, bukan ingin mempertikai, cuma ingin mencari jawapan yang terbaik untuk diri sendiri; apakah masih ada ruang untuk aku menemui kedamaian, kebahagiaan atau ini adalah 'bayaran' yang perlu aku langsaikan untuk perkara yang lepas?

Tidak pernah aku nafikan jika itu percaturan dari Yang Maha Kekasih, jika sengsara, susah, kecewa, adalah jalan untuk aku temui lagi sinar yang mampu membuat aku senyum, maka, aku relakannya berlaku.
Bukan mudah.. iya.... Bukan senang... Tiada jalan pintas...Hanya janji, percaya, yakin yang ada untuk aku teruskan.

Penulisan kali ini ku tujukan khas buat insan - insan yang penting dalam hidup aku, insan - insan yang mana semakin lama semakin jarang untuk aku bersemuka, semakin jarang untuk aku temui, semakin kurang bicaran... Aku akui, masih banyak janji yang pernah aku ucapkan buat kalian, tapi belum sepenuhnya aku dapat penuhi. Masih banyak yang ingin aku laksanakan bersama kalian, tapi hingga saat ini ianya masih tertangguh lagi. Mungkin masa yang ku ambil untuk aku kotakan setiap bait kata-kataku, bagi kalian mungkin sudah terlalu lama, maaf jika ianya tidak seperti yang kalian harapkan.

Aku bukan yang terbaik... aku akui...Aku takkan pernah untuk menjadi sempurna... aku terima... Buat masa ini, tidak dapat aku penuhi segalanya... Masih aku usahakan, hendak ku laksakan... Maaf jika aku tidak ada di sana bersama kalian di saat mungkin aku diperlukan. Maaf jika aku bukan seperti yang lain yang ketika ini dapat memenuhi segalanya. Maaf jika tampak seperti aku tidak peduli, tapi aku amat peduli di kala mana pun keadaan yang ku hadapi.

Jika kebencian, kemarahan, cacian, kalian hendak leparkan pada aku untuk semua kebodohan, kelemahan, kesilapan, kesalahan, tidak bertanggunjawab, tidak bersungguh, tidak peduli, tidak serius, tidak menepati, pengkhianatan dan yang berkaitan samada secara langsung atau tidak langsung yang mana sengaja atau tanpa sengaja yang berada dalam tindakan aku,  ku serah pada kalian, kalau itu yang layak untuk aku perolehi, kalau itu yang layak untuk aku terima.  

In Sha Allah, Doaku buat kalian tidak pernah aku abaikan... Kasih, sayang, cinta, setia, rindu, ingatan, buat kalian tidak pernah luput dalam setiap saat yang diberikan padaku, pada setiap hari aku dibangunkan dan ditidurkan semula. 

Maaf, maaf dan maaf, ampun ku pinta, kerana hati dan jiwa ini tidak pernah tenang, dan seakan ada salah dan silap yang belum ku tebusi buat kalian...

Doakanlah buat diriku ini... Moga akan ada lagi kekuatan untuk aku teruskan kehidupan ini... Moga ada lagi redha buatku dariNya... Aku hanya ingin suarakan apa yang hati ini hendakkan, mahukan, agar di mana pun kalian berada, kalian sudi membaca bingkisan yang tidak seberapa ini... Maaf sekali lagi jika bingkisan yang tidak seberapa ini kurang elok penulisannya...

Aku berharap, aku dapat menulis lagi, untuk aku berkongsi kisah dan cerita buat kalian, buat sang pembaca...
Hingga kita berjumpa lagi di penulisan dan bingkisan yang akan datang....

-Azzuhudi@R.A-
~Search from HEART~


Sunday, April 27, 2014

BUKAN MUDAH UNTUK MENJADI YANG TERBAIK...

Aku terduduk di ruang kamar pejabat ku yang masih dalam proses penambahbaikan. Aku lihat sekeliling. Aku amati apa yang disediakan buatku. Aku mengenang kembali sejauhmana perjalanan yang sudah aku tempuhi untuk sampai ke tahap sebegini. Sebenarnya, masih terlalu awal untuk dijadikan kebanggaan kerna setiap apa yang disediakan itu disusuli dengan tanggungjawab yang bakal menguji sejauhmana tahap kemampuan sebenar yang boleh aku tunjukkan.
Aku berfikir sejenak... Apa beza aku hari ini dan masa dahulu? Apa lebihnya aku hari ini dan masa lalu? Apa kurangnya aku hari ini dengan masa yang sudah ditinggalkan?
Aku amati ruang waktu penceritaan tentang suasana yang berlaku disekelingku, mahupun yang jauh dari pengamatanku... Cuba aku pelajari setiap bingkisan yang terukir menjadi sebuah kisah kehidupan yang mana aku lalui ataupun tidak aku lalui tapi berada di dalam pengetahuanku.
Aku lihat setiap inci pergerakan penceritaan yang wujud di ruang kehidupanku yang mana banyak memberikan detik untuk aku berfikir lebih dalam lagi. Setiap kemelut, setiap kegusaran, ataupun setiap kegembiraan, setiap kebahagiaan, ataupun setiap kesyahduan, setiap rentetan emosi dan tingkah laku yang wujud di antaranya.
Di manakah punca dan permulaan wujudnya suasana2 sebegini? Bagaimana pula tindakbalasnya ketika ianya dihadiri dengan kepelbagaian dan perbezaan yang ketara?
Semuanya bermula daripada HATI. Kerna di sebalik kelembutan hati itu, ianya mampu untuk 'bersuara' dan 'mendengar' bagi setiap bait kata, bagi setiap gerak langkah, bagi setiap tunjang bicara.
Di saat ini, bila berbicara tentang hati, pasti akan mengenangkan aku kepada seseorang. Tidak jemu untuk aku bicarakan tentang dia, Tidak pernah tertinggal pun setiap detik untuk aku terus ingat pada dia. Walaupun apa jua suasana, bicara atau apa yang dirasa, aku pasti menanti untuk menemui akan rasanya, rasa pada jiwa yang sentiasa menyatakan pada hati untuk melihat wajahnya, untuk mendengar suaranya, untuk melayan celotehnya, untuk mendengar sayup bunyi tidurnya dari kejauhan, meresapi setiap keluhan, setiap tekanan dan setiap kemarahan, berkongsi setiap kegembiraan, gelak tawanya dan apabila bicara kasih yang bisa membuatkan aku merasa bukan keseorangan.
Bukan mudah untuk menjadi yang terbaik buatnya. Namun, hati selalu berbicara rasa untuk sentiasa ingin memberikan yang terbaik buatnya. Saban hari, aku perlu memenangi hatinya, kerna aku menginginkan rasa hati, rasa cinta daripadanya. Itulah cabaran untuk setiap detik itu. Tidak pernah pun aku terfikir yang rasa itu, yang hati itu, yang mana cinta itu, sudah terjamin buatku. Aku sedar, aku tahu, manusia seperti aku ini tidak layak untuk diberikan rasa sebegitu, tidak berhak untuk diberikan kebahagiaan yang sepatutnya, namun tidak salah rasanya jika aku memberikan peluang sekali lagi buat diriku untuk melalui proses penyuntingan cinta yang sememangnya diperlukan oleh hati ini, yang adakalanya terlalu lama bersendiri, terlalu lama menyepi, terlalu lama bersembunyi daripada merasai rasa yang diinginkan oleh hati.
Kehadirannya mungkin bukan kebetulan, mungkin kerna percaturan Sang Maha Kekasih yang berada di luar jangkauan pengetahuanku. Mungkin juga kerna desakan hati ini yang tidak pernah lupakan tentang dia sejak dulu lagi. Mungkin aku tidak sedar tapi hati tidak pernah menipu ketika ia mula bicara.

-Azzuhudi@R.A-

Tuesday, April 22, 2014

JIKA PERLU DIAM...DIAMLAH SEDAMAINYA...

Diam... ini adalah antara jalan yang terbaik untuk mengumpulkan kekuatan diri... Bila mana diri rasa terhimpit, penuh dengan tekanan, diam menjadi tempat untuk diri bersendiri... Diam bukan bererti mengalah, bukan bererti berputus asa, bukan bererti melepaskan segalanya... Diam itulah masanya untuk bersendiri... Menjauhkan diri seketika untuk mencari hikmah dan jawapan yang tersembunyi... Hidup ini kadangkala sangat pantas untuk dilalui hingga tanpa sedar mungkin ada perkara berharga yang terlepas pandang tanpa dipedulikan. Diam itu menemukan kita, membuatkan kita berbicara dengan diri sendiri. Cuba menghubungkan diri dengan Yang Maha Menciptakan Hati... Kerana ada masanya atau kebanyakan masanya, orang lain seakan tidak mempedulikan, atau mungkin tidak sempat mempedulikan, termasuk insan yang dicintai atau insan - insan yang disayangi mahupun dikasihi. Bukan hendak menyalahkan mereka, tetapi inilah hakikat sebenar kehidupan bila mana diri memerlukan untuk insan lain mendengar luahan atau sekadar berbicara sebentar, dan kehendak dan keperluan ini tidak dapat dipenuhi. Aku akui, semakin tinggi hendak ku daki, semakin perit yang dirasai, semakin aku hendak mengejar, semakin sesak pernafasan. Tetapi itulah harga yang perlu dibayar untuk berada di tahap yang terbaik dan ingin memiliki yang terbaik. 
Mood hari ini memang tidak ada tanda kebaikan, tapi sebenarnya ada hikmah yang diperolehi. Seawal pagi, tanpa pertanyaan khabar sekurang2nya, tanpa tonasi yang penuh senyum gembira, BAM!!! Telinga perlu mendengar itu dan ini. Ok, aku rasa aku boleh menghadapi. Masuk kerja, BAM lagi!!! Berjam - jam perlu menghadap pula telinga ini itu dan ini... Rasa dan perasan ketika itu? Memang tertekan, memang marah, memang rasa macam hendak lepaskan segala - galanya, namun, apa hikmahnya?
Itulah proses kalau hendak mempelajari ilmu kesabaran. Itulah perjalanan jika ingin menjadi mutiara yang bersinar. Mungkin ada yang tidak memahami, mungkin ada yang memahami, mungkin ada yang boleh menerima dan sebaliknya, tetapi itulah antara asam garamnya... Apa yang aku buat selepas itu?
Aku ambil masa bersendiri untuk memujuk diri sendiri. Hendak berbicara dengan siapa hal begini? Adakah yang sudi untuk mendengar? Bersedia lagi kah untuk diblast? Itu sebabnya, diam dan bersendiri buat seketika adalah antara jalan terbaik... Mungkin ada salah dan silap yang perlu dimuhasabah dan dihisab, mungkin sudah jauh dari persimpangan yang sebenar... Kita pun tidak tahu sehingga kita diberikan dan berada di dalam situasi yang begitu.
Memang hendak menyalahkan itu dan ini, tapi itu bukan jalan yang terbaik apabila mula menunding jari ke arah yang lain. Aku akui ada silap dan salah aku juga. Aku berfikir, aku ini bukan berada di dalam keadaan yang berhak untuk mengubah manusia - manusia lain, tapi aku mampu untuk mengubah diri, keputusan yang diambil dan mampu untuk menentukan mood aku ketika ini untuk aku meneruskan perjalanan aku dengan lebih baik. It's ok kalau ada yang tidak mahu memahami atau memang tidak memahami, kerna setiap orang perlukan masa dan ruang sendiri. Berapa lama? itu bukan dalam genggaman aku untuk menentukan.
Hidup ini sangat pantas masanya sekarang ini, sangat singkat untuk menyalahkan itu dan ini. Well, nikmatilah kehidupan ini dengan jalan yang sebenar yang mampu memberikan manfaat kepada diri dan yang lain. Salah dan silap yang lalu, pasti berlalu, jika ada hukumannya, itu perlu diakur dan dilalui. Apa yang penting adalah destinasi yang ingin ditujui yang akan menentukan pengakhiran yang hakiki...
Jangka masa aku bukannya lama, dan memang itulah hakikat, Kita tidak tahu bila mana jangka masa itu mula berhenti untuk kita. Selagi ada masa, laksanakan yang terbaik, bukan untuk diri sendiri sahaja, laksanakanlah untuk yang dicintai, disayangi, dirindui, dikasihi, yang berada di hadapan mata, yang jauh dari pandangan, yang sentiasa di dalam hati, yang sentiasa di sisi, yang hadirnya hanya sekali - kali, untuk sesiapa sahaja yang ada dalam senarai.
Jika esok masih ada, In Sha Allah, aku akan menulis lagi dan berkongsi...
Terima kasih kepada yang sentiasa membaca blog ini. Amat aku hargai....
Maaf jika intipati tidak menepati, kerna aku masih lagi mempelajari...

-Azzuhudi@R.A-
If tomorrow never comes....

Tuesday, April 15, 2014

SEDIKIT PERKONGSIAN DARI PENULISAN YANG LAMA...

CORETAN 7
22 Oktober 2011, 1.03 a.m
Jalan ini yang ku pilih,
Duri ini yang ku tempuhi,
Syair indah buatku tadah,
Hiasan malam peneman jiwa,
Jauh mataku, jauh launganku
Ku hadir dalam kota,
Penuh jiwa, penuh noda, penuh sengsara
Hadirku menadah langit
Melihat dan merenung kekerdilan diri
Yang mentah tak berisi,
Ku terus tempuhi tanpa merasai,
Bahawa hati tak pasti tapi mempercayai
Ada lagi yang belum dimiliki tapi ingin dipenuhi...

-Z-
12.54 am
16 Julai 2010

                Kata orang, setiap yang dimulakan, akan menemui temph pengakhirannya, adakalanya setiap yang berakhir itu, merupakan sesuatu permulaan untuk babak kehidupan yang seterusnya. Perjalanan percutianku hampir ke penghujungnya. 3 hari berada di Kuantan, Pahang, 5 hari berada di Terengganu, sedikit sebanyak memberikan suatu kesan yang bermakna buat diriku. Ingin sahaja ku lanjutkan lagi tempoh percutianku, tapi oleh kerana janji ku pada diriku sendiri dan penetapan cuti yang ku buat kepada majikanku, membuatkan aku perlu kembali semula ke Bangi. Seronok rasanya, walaupun hanya bercuti dalam Malaysia, tapi bagiku bukan di mana tempatnya perlu aku tujui, tapi apa yang aku jumpai di sepanjang perjalanan percutianku ini. Aku punya pilihan, samada untuk terus menerus berada di dalam percutian, atau kembali semula kepada kehidupan harian aku dan aku memilih untuk kembali semula kepada kehidupan harian aku. Aku dapatkan kesegaran pada minda dan kepala otak aku ini. Kalau aku tidak menempuh percutian aku, maka, diri ini akan terus memberontak dan akan mula menunjukkan keganasan yang aku sendiri tidak mahukan. Aku perlu kembali, aku ingin melihat apa yang berubah tentang diriku walaupun tempoh percutian aku bukanlah jaminan untuk aku berubah sepenuhnya tapi sekurang – kurangnya aku mampu melihat di mana diri aku ketika ini, apa yang aku lalui dan apa yang aku alami sebenarnya. Masih adakah lagi ruang dan peluang untuk aku menerokai lagi cabaran kehidupan yang sebenar? Masihkah aku berada di takuk yang lama yang membuatkan aku hilang di dalam mengenali diri aku yang sebenarnya? Adakah lagi kekuatan yang dapat aku perolehi untuk aku meneruskan kehidupan ini? Semua itu bakal terjawab setibanya aku ke Bangi nanti.
            Hari terakhir aku di Terengganu membuatkan aku sebak dan ada rasa sedihnya. Walaupun aku ini lelaki yang dilihat mampu mempamerkan lagak ego dan bersahaja, tanpa ada apa – apa yang mengusik jiwa, tetapi jauh di sudut hati kecilku, emosi mula menunjukkan peranannya. Untuk menangis mungkin jauh sekali, tapi kesedihan itu hanya mampuku pendam tanpa aku luahkan.
            8hb Oktober 2011, bersamaan hari Ahad, itulah harinya hari terakhir berada di Terengganu. Pagi itu, seperti biasa, aku dan bersama sahabatku menuju ke ladang untuk melakukan kerja – kerja harian biasa. Aku merenung sepuas – puasnya luasnya ladang itu. Ku perhatikan sahabatku yang sedang asyik melakukan kerjanya. Aku melangkahkan kakiku berjalan di sekeliling ladangnya. Ku perhatikan pokok – pokok besar yang ada. Dari satu sudut aku menuju ke sudut yang lain. Aku mula berbicara dengan diri aku. Akan ada lagikah untuk aku menemui saat – saat ketenangan sebegini? Dapatkah lagi aku mendengar bunyi – bunyian serangga dan hembusan angin syahdu sebegini? Dapatkah lagi aku menghayati betapa hijau setiap dahan, setiap tumbuhan dan setiap pokok yang tumbuh hasil daripada hebatnya kekuasaan Ilahi? Mampukah lagi untuk aku hirup udara segar yang mampu melenakan aku walaupun di tengah panas terik matahari? Mungkin ya, dan mungkin tidak. Setiap percaturan Tuhan itu penuh dengan adegan – adegan suspense yang mampu menyentak jiwa manusia di dalam sedar atau tidak.
            Cuaca petang melabuhkan tirainya. Aku dan sahabatku kembali ke rumahnya sambil dia singgah mengambil anak kecilnya di taska asuhan yang berdekatan. Dan ketika itu, aku pula menyiapkan diri aku, mandi dan mula mengemas beg pakaian aku. Satu persatu pakaian ku lipat dan ku gulung dan ku perhatikan barang – barang aku yang lain agar tidak ada yang tertinggal. Paling penting sekali adalah laptopku ini, andaikata barang lain tertinggal, itu aku ok lagi, tapi kalau laptop ini yang tercicir, memang aku akan merasa bersalah yang amat sangat, kecewa sangat – sangat. Bukan kerana fizikal dan harga laptop ini tetapi isi yang tersimpan di dalam laptop ini amat – amat ku jaga. Bukan sekadar rahsia malah hasil titik peluhku yang aku reka, aku buat, aku taip dan segalanya banyak ku simpan di dalam laptop ini.
            Beg siapku kemas, segala barangan aku siap aku susun sambil aku, sahabatku dan si anak kecil itu menanti kepulangan maknya yang dalam perjalanan kembali daripada kerja. Setibanya isteri sahabatku ini, apabila semuanya siap dan bersedia, kami semua menuju ke stesen bas yang terletak di Kuala Terengganu. Di sepanjang perjalanan menuju ke stesen bas itu, tidak banyak yang kami bicarakan, cuma kami asyik mendengar CD ceramah yang dimainkan di dalam kereta itu. Azan maghrib mula berkumandang. Kami singgah sebentar di sebuah masjid yang terletak di tepi jalan.
            Aku dan sabahatku sempat untuk mengikuti solat jemaah yang ada di dalam masjid itu. Selesai sahaja solat, aku duduk termenung melihatkan keindahan, ketenangan yang ada yang seperti mendekatkan aku padaNya. Aku mula terfikir, betapa jauh tersasarnya hidup yang aku jalani sebelum ini. Muncul pula akan kerinduan suasana tenang dan kedengaran bacaan – bacaan ayat – ayat suci Al-Quran yang mula mengusik jiwa dan emosi yang selalu sahaja lupa akan kebesaranNya. Betapa gelapnya ku rasakan jiwa dan hatiku ini. Betapa kosongnya akan ruang – ruang yang ada di dalam hati ini, hinggakan aku merasa buta walaupun aku celik, aku pekak walaupun aku mampu mendengar, dan aku merasa bisu walaupun sebenarnya aku masih lagi petah untuk berkata – kata. Betullah kata –kata pesanan daripada salah seorang guruku masa aku berada di sekolah menengah dulu, “Manusia itu sifatnya alpa, hanya iman di dada yang mampu menunjukkan halatuju kehidupan sebenar seseorang manusia itu.  Namun, iman manusia ini seumpama lautan dan pantai. Adakalanya air laut itu pasang dan adakalanya surut. Kita terlalu sibuk mengejar dunia, namun kita selalu lupa bahawa destinasi sebenar ke mana hendak kita tujui. Tidak salah untuk mengecapi keagungan dan kemewahan dunia, cuma jangan sampai ianya akan memberikan penderitaan pada kita di kehidupan yang abadi. Kita ingat kita mampu mengubah segalanya namun Tuhan itu masih ada penetapannya. Kita mengakui pada lidah yang kita percaya pada suratan takdir, namun jiwa dan hati kita sentiasa menafikannya di dalam kita sedar atau tidak. 3 perkara yang sudah menjadi ketetapan pada seseorang manusia itu ketika ditiupkan roh ke dalam tubuhnya, dan di dalam 3 perkara itu, 1 perkara yang tidak akan mampu diubah oleh manusia, iaitu mati. Itu sebab kita tahu bila kita lahir, tapi bila kita akan pergi bercuti selamnya tanpa kembali, itulah rahsia Tuhan sebagai anugerah pada umatnya. 2 perkara lagi yang ada ketetapan dari Yang Maha Esa, namun disebabkan sifatNya yang Maha Rahim dan Maha Rahman, maka manusia berpeluang mencari dan mengubahnya. Itulah Rezeki dan Jodoh. Kita tak tahu samada kita kaya atau miskin, tapi kita mampu mengubahnya bergantung pada cara dan usaha yang kita laksanakan. Kita tak tahu lagi siapa yang akan menjadi insan istimewa yang akan berada di sisi kita, yang akan menemani kita di Syurga kelak, namun kita diberikan peluang untuk mencari untuk menemuinya bergantung pada cara dan  usaha yang kita lakukan. Sejauhmana pun kita pergi, sejauhmana pun kita tersasar dari haluan perjalanan kita, tidak salah untuk kita kembali padaNya, untuk mengadu padaNya, untuk menangis di sisiNya, untuk meminta padaNya, untuk berserah padaNya kerana kita ini sentiasa di dalam pemerhatianNya.”
            Kami meneruskan perjalanan menuju ke stesen bas. Sampai ke Kuala Terengganu, ada juga perubahan yang ada yang tidak sempat untuk aku lihat ketika dulu aku berada di Terengganu. Setiap susur jalan yang kami lalui, mengingatkan aku kepada nostalgia lama aku ketika berada di Terengganu. Di jalan – jalan itulah, ada kisah, ada cerita, ada rahsia yang membuatkan aku senyum berseorangan bila terkenangkannya. Di jalan – jalan itu jugalah, banyak perkara yang aku pelajari dan aku alami untuk menjadi seorang yang benar – benar dewasa.
            Aku membeli tiket di salah sebuah kaunter tiket yang ada. Kali ini, akhirnya berjaya juga aku menaiki bas 2 tingkat setelah lama aku mengidamkannya. Bas yang akan aku naiki akan mula bergerak pada pukul 10 malam. Jadi, masih ada masa lagi untuk aku dan sahabatku, isterinya serta di anak kecil untuk bersiar – siar di sekitar kota Kuala Terengganu.
            Sambil kami bersiar – siar, aku berbual – bual dengan sahabatku sambil menanti isterinya dan anak kecilnya membeli belah barangan keperluan harian di salah sebuah Kompleks membeli belah yang ada di Kuala Terengganu. Sahabatku ini menyatakan hasratnya agar aku memikirkan akan nanti tawarannya untuk aku kembali berada di Terengganu, mengusahakan bersama – sama peluang perniagaan yang ada. Katanya, projek ladangnya itu adalah batu loncatan yang boleh membawa aku dan sahabatku ini untuk melakukan perkara atau perniagaan lain yang ingin dilakukan. Dia juga menginginkan aku bersamanya untuk kembali beraksi seperti dulu, ligat dalam berniaga, mengharungi suka duka, susah senang di dalam perniagaan. Dia memerlukan orang seperti aku. Dan bagi aku, aku bukannya insan yang terbaik dan terpakar lagi di dalam bab – bab perniagaan ini, cuma sejak aku berada di Terengganu, dan duduk borak bersamanya, semangat seperti dulu sentiasa ada. Ada sahaja yang boleh diborakkan, tidak mengira masa dan waktu. Ada sahaja idea yang muncul tanpa henti. Rasa keseronokan itu muncul seperti dulu. Input output segar di dalam konsep ingin memajukan diri itu mula hadir di dalam setiap topik perbualan kami.

            Aku tidak menolak dan tidak juga menerima, hanya aku nyatakan pada sahabatku ini yang aku perlu kembali dahulu ke Bangi kerana bagiku ada beberapa perkara yang masih tertangguh dan masih ada beberapa perkara yang belum selesai sepenuhnya. Ada perkara yang perlu aku lakukan lagi, ada perkara yang ingin aku lakukan mungkin buat kali yang terakhir sebelum aku menamatkan segalanya. Seumpama, masih ada perjuangan aku yang masih belum selesai. Sahabatku tersenyum. Dia memahami akan kehendak dan keinginan aku, namun pada masa yang sama dia akan menyiapkan segala keperluan aku, mana tahu aku akan kembali terus ke Terengganu. Ada aku atau tanpa aku, dia akan meneruskan juga perjuangannya walaupun akan mengambil masa yang lama.


P/S- Sedikit sedutan daripada penulisan buku sebelum ini. Hanya untuk berkongsi, sekadar membaca kembali apa yang pernah ditulis sebelum ini, mana tahu ada hikmah yang boleh dipelajari di dalam penulisan ini. (Tajuk buku: Si Dia; 10 hari perjalanan tanpa menemui noktah, 8 bab, 62 muka surat, masih belum ada kesudahan).

3 tahun yang lalu di tepi ladang...

-Azzuhudi@R.A-
Search for H.E.A.R.T

Sunday, April 13, 2014

AKU HANYA MENGIKUT GERAK HATI...

Aku menulis kali ini hanya secara umum. Bukan bermakna penulisan kali ini tanda aku berhenti di sini, atau berputus asa segalanya kerna aku tidak pernah diajar atau dilatih sedemikian. Biarlah penulisan pengkhususan itu ku tulis di atas kertas untuk ku sampaikan kepada yang sepatutnya.
Cuma, apa yang aku ingin kongsikan di sini adalah, di dalam mencari kesenangan, kebahagiaan, kesejahteraan mahupun keamanan jiwa dan kehidupan, ada pengorbanan yang perlu dilakukan, tidak kisahlah untuk diri sendiri ataupun untuk orang lain. 15 tahun lepas, ada orang pernah sampaikan padaku, hidup ini umpama ombak dan pantai yang ada pasang dan surutnya. Manusia itu akan hadir dalam hidupnya akan melakukan samada kebaikan atau kesalahan, samada sengaja atau pun tidak. Apa yang penting, bagaimana ianya berusaha mengubahnya ke arah yang sepatutnya walaupun seperit dan sesusah mana yang dihadapinya. Setiap apa yang dilakukan, dilaksanakan  ada "harga" yang perlu dibayar. Selagi ada masa, sebenarnya selagi itu ada ruang dan peluang...Yang penting, sabar itu masih ada dan tetap utuh... Bak kata orang, sabar itu memang perit, tapi yakinlah ianya indah bilah tiba di pengakhirannya...
Kepada sang pembaca sekalian, maaf jika penulisan kali ini sedikit hambar, singkat dan sangat umum. Aku hanya berkongsi apa yang diilhamkan kepada aku.

-Azzuhudi@R.A-
 Somewhere... near to HEART....

Sunday, March 23, 2014

SUNDAY...AFTER A FEW SUNDAY...

Sunday...

It's a great day to spent time with those that always on your mind, in your heart, especially with person that you loved....
Sunday, make me remind of her, person that very close inside my heart, that inspired me to stay strong to live this life...
Not all Sunday can become a day that I can meet her, spent time with her, listen to her story, try to keep her laugh and smile every time... But, everyday, including Sunday, my mind never stop to think about her, my heart never stop beat calling her name and shout how deep missing her so much and my love always shining as a star for her...
Yet, not much I can do for this moment pertaining to circumstances that happen, due to many situation that I have through, in order to gain a better life in the future...

I hope I can cook for her again...
I hope I can buy her favourite ice cream magnum and chocolate cake indulgence again...
I hope I can take train from her place again...
I hope I can bring her to see a sea again...
I hope I can watch movie with her again...
I hope I can drive her to her work again...
I hope I can give my shoulder for her if she faced a hard time again...
I hope I can say this word in front of her, "I love you a lot" and watch her smile after I'm saying again...
I hope I still can hear she say, "I love you and I miss you" again...
Maybe, it's been a long time I didn't meet her...I hope I can see her again, soon....

Anyone, that read these, always appreciate the person that you loved, no matter how it can be, no matter bored it can be, no matter how far the distance, no matter how critical the crucial that happen, no matter how happy it should be, always, always and always show, no matter what way it can be, show that you always love the person... We don't know, what's going to happen tomorrow, but at least we always appreciate this present day... 
Before, it's too late, again.....
Only God knows what and why...

video video

-AZZUHUDI@R.A-


Monday, March 10, 2014

WARKAH BUAT R.A...

9 Mac 2014....21: 30 p.m

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakahtu...

Ke hadapan insan yang sentiasa dicintai dan dirindui yang kini berada jauh dari pandangan zahiriah namun dirimu sentiasa berada di dalam istana hati ini...
Warkah ini sepatutnya ditulis tangan dan dihantar menggunakan pos seperti selalu, namun biarlah kali ini dunia menjadi saksi betapa pentingnya awak di dalam hidup saya dengan coretan ini saya ukirkan di sini...
Sebelum what'sapp expired tak dapat digunakan, sebelum hp expired kredit hari ini, sebelum FB tertutup selamanya (mungkin), sebelum apa - apa pun berlaku, izinkanlah saya mencoret pada warkah ini. Terasa bukan semudah yang disangka apabila ingin menulis setiap bait kata - kata ini, tapi perlu juga saya gagahi, mana tahu ada perkara yang tidak dijangka lagi akan berlaku seperti mana hilangnya kapal terbang MAS, seakan terasa juga kehilangan orang yg kita cintai dan sayangi.
Saya cuba menghubungi awak, sejurus sahaja saya sampai ke pejabat selepas 2 hari berada di luar kawasan, namun mendengar suara awak seakan panggilan saya itu seperti mengganggu awak yang tengah bekerja. It's ok, maybe not the right time to talk.
Bohonglah kalau saya katakan, jika tidak ada linangan air mata yang jatuh dari kelopak mata ini.
Bohonglah kalau saya katakan kalau tidak ada kesedihan yang menyelebungi diri ini.
Bohonglah kalau saya katakan jika masih ada tenang dalam jiwa ini.
Saya akui, saya ini boleh dikategorikan sebagai lelaki yang tidak tahu memujuk, atau tidak tahu cara - cara untuk meminta maaf, so, biarlah saya tuliskan segalanya di sini. Cuma, saya harap, awak bacalah sehingga ke noktah yang terakhir, dan apa pun yang berlaku selepas itu, segalanya saya serahkan kepada Sang Maha Kekasih untuk menentukan.

Bertemu awak, merupakan antara anugerah yang amat bermakna dan amat saya syukuri. Walaupun pertemuan pertama setelah sekian lama terpisah tanpa berita dan tanpa dirancang, namun, saya syukuri akan setiap saat dan masa yang dapat saya luangkan bersama awak. Segala memori itu seumpama diflashbackkan di dalam kepala saya ketika ini. Sebelum pertemuan itu, saya selalu bertanya banyak kali pada diri saya, adakah manusia seperti saya ini masih layak untuk orang lain cintai, untuk orang lain terima saya di dalam kehidupan mereka, untuk saya menjadi insan yang penting dalam hidup mereka? inilah yang menjadi persoalan saya ketika itu. Saya juga punya persepsi dan fobia bilamana timbulnya isu cinta dan perhubungan, tapi, saya sentiasa percaya dan yakin, mungkin Sang Maha Kekasih punya agendanya dan percaturannya yang tidak diketahui oleh sesiapa pun. Apabila mata bertentang mata, mulut mula berbicara, maka muncul satu perasaan yang sudah lama terkubur, dan perasaan itu hadir semula dengan membawa sekeping harapan yang bercahaya.

Bertemu awak banyak mengubah kehidupan saya. Daripada kegelapan, saya mula mencari adakah cahaya untuk saya yang sudah jauh tersasar dari landasan. Dari perkongsian yang awak berikan, banyak mengetuk semula, perkara - perkara asas dan penting dalam kehidupan yang sudah lama saya tinggalkan. Seumpama Sang Maha Kekasih itu mengutuskan bidadari untuk menyedarkan saya dari tidur yang panjang, dari kelamnya kehidupan, dari kusutnya jiwa. Saya sedar, saya sememangnya tidak layak untuk sesiapapun, namun itulah antara anugerah pertemuan yang tidak disangka yang masih diberikan kepada saya.

Hari demi hari, bulan demi bulan, waktu demi waktu, banyak yang telah kita harungi bersama. Daripada isu gajet sehingga isu kehidupan, banyak yang awak kongsikan. Di saat senang mahupun susah, di saat gembira mahupun sedih, awak sentiasa saya jadikan inspirasi dan pendorong untuk saya meneruskan langkah, untuk saya terus menyusuri denai - denai kehidupan yang sentiasa mencabar. Untuk setiap hari di dalam kesibukan mahupun kelapangan, tidak pernah pun saya lupakan tentang awak. Sehingga, tidak mendengar suara awak sehari, bagaikan kehidupan hari itu tidak lengkap dan tidak rasa sempurna. Sehingga tidak mendengar tawa dari awak, makin resah hari saya. Mungkin, kerana sudah terlalu mencintai, mungkin kerana sudah saya patrikan janji, hanyasanya ingin saya tunaikan setiap kata yang diberi, untuk saya jadikan awak permaisuri hati ini.

Ada satu soalan yang awak pernah tanyakan kepada saya di suatu ketika dulu... Awak pernah bertanya yang mana apabila awak dihadirkan ke dalam hidup saya, apakah perkara berharga dan bermakna yang hadir di dalam kehidupan saya....masa tu, saya cuma kata, saya akan khabarkan pada awak apabila sampai masa nya...mungkin sudah sampai masanya untuk saya khabarkan pada awak... samada ini masa yang sesuai atau tidak untuk saya khabarkan, itu semua saya serahkan pada Sang Empunya Kasih untuk tentukannya...

Awak adalah perantara yang diutuskan pada saya untuk saya mengenali kembali, untuk saya menghargai kembali apa itu cinta. Untuk saya kembali sekali lagi menjadi setia pada cinta yang satu. untuk saya benar - benar mempelajari akan apa itu cinta. Menjadi suatu penghargaan buat saya, bila mana awak pernah menyatakan yang awak berharap untuk menjadikan saya imam di dalam kehidupan awak. secara jujur, tidak pernah ada siapa pun yang menyatakan sedemikian kepada saya. mungkin masih belum ada kelayakan itu lagi, mungkin belum sepenuhnya untuk berada di tahap posisi itu lagi, tapi tidak pernah diri ini berputus asa untuk mencapai tahap untuk menjadi imam di dalam kehidupan bersama nanti.
Kehadiran awak banyak mentarbiahkan saya tentang erti sabar. walaupun mungkin tahap kata pedih diberikan kepada saya, namun sedikit sebanyak membentuk sifat sabar itu, walaupun tidak sesempurna seperti mana yang diperlukan. Apa yang paling penting, awak berikan saya ruang untuk saya bina kepercayaan dan keyakinan awak terhadap saya. Awak berikan ruang untuk saya membentuk bersama perwatakan dan peribadi kita bersama. Awak hadirkan harapan, awak hadirkan impian untuk bersama-sama membina legasi dan keturunan yang bakal mewarisi erti sebenar kehidupan. Awak telah saya jadikan antara orang terpenting di dalam kehidupan saya dan kisah mengenai awak sedikit sebanyak mewarnakan kehidupan saya.

Saya akui, saya belum sesempurna yang awak harapkan. ada saja kebodohan dan kesilapan yang saya lakukan terhadap awak. ada sahaja perkara yang banyak menyusahkan perasaan dan hati awak. ada sahaja perkara yang tidak kena yang berlaku di dalam perhubungan. Saya akui, salah itu patut diletakkan pada diri saya. mungkin maaf sudah tidak layak untuk saya lagi. Masihkah ada ruang lagi untuk saya? masihkah ada peluang lagi untuk saya? adakah kesibukan yang menjadi kisahnya? sukar untuk saya jangkakan lagi...

Maaf jika hadirnya saya banyak menyusahkan kehidupan awak.
Maaf jika hadirnya saya banyak menyakitkan hati awak.
Maaf jika hadirnya saya banyak menyekat perjalanan awak.
Maaf jika hadirnya saya banyak menghalang kehidupan sebenar yang awak impikan.
Maaf jika hadirnya saya ini tidak tahu lagi memahami awak...
Maaf jika hadirnya saya sentiasa menunjukkan kebodohan, kelembapan dan kesilapan terhadap awak.
Maaf jika saya ini masih belum sempurna seperti mana yang awak perlukan.....

Benarlah kata ilmuan, cinta yang ingin dibawa ke syurga ini bukan mudah jalan laluannya. bukan sentiasa indah kerana pasti ada likunya. cinta yang diimpikan untuk dibawa ke syurga pasti ada harga dan nilainya. cinta yang dihajatkan sehingga ke syurga ini pasti ada pengorbana dan cabarannya...

Tidak ingin saya lepaskan, jauh sekali ingin saya pisahkan. jika ada ruang untuk saya tunaikan janji - janji itu, sedaya upaya akan saya laksanakan, cuma masa menjadi penentu, cuma dari Yang Maha Kekasih pemberi restu...Itu harapan saya....

Cinta dan kasih sayang saya pada awak tidak pernah pudar.
Janji - janji itu masih saya usahakan untuk saya realisasikannya...

Always LOVE YOU A LOT & MISS YOU SO MUCH...
not just from yesterday,
not just for today,
not until tomorrow,
but I want to bring it until JANNAH....


-KS NAZRI-
search from heart...





Monday, March 3, 2014

RINTIHAN DARI SI SANG DURJANA...

Terkadang, ku rasa berjauhan,
Terkadang, ku rasa kesepian,
Terkadang, ku rasa kehilangan,
Terkadang, ku rasa kekosongan...

Ku lemparkan sejauh mungkin pandanganku,
Ku sasarkan sejauh mungkin pergerakanku,
Ku susuri sejauh mungkin denai - denai yang penuh duri, penuh lumpur, penuh dengan semaknya...

Aku masih memburu,
Memburu di hutan batu yang kukuh dan teguh,
Memburu di lautan kemanusiaan yang punya pelbagai norma dan ritma,
Entah bila akan terhentinya buruanku ini,
Ku rasa, jarak itu,
Ku rasa, laluan itu,
Masih banyak perlu ku tempuhi,
Namun, adakah ku punya masa yang cukup untuk aku persiapkan segala,
Jika ini ayat akhirku,
Makanya, ku sudah tiba di noktah yang terakhir...

Aku hanya penyampai kata,
Kata apa pun yang ada di jiwa,
Kata apa pun yang lahir di hati,
Kerna aku ini hanya makhluk yang hina,
Hina di sisi Tuhan Sang Empunya Khazanah,
Penuh noda, penuh dosa,
Hanya mengharap simpati dari Yang Maha Kasih...

Bukan tawa yang aku cari,
Bukan gembira yang aku damba,
Bukan manja yang aku pinta,
Hanya sentiasa berharap CINTA itu memekarkan jiwa,
Kerna di situ rahsia segala rasa,
Kerna itu yang inginku bawa,
Inginku persembahkan,
Buat Yang Maha Esa...

Wahai manusia - manusia yang punya mutiara,
Dengarkahlah lagu rintihan hati yang sentiasa rindu pada Ilahi,
Penuhilah kemahuannya,
Jalankanlah setiap janjinya,
Hargailah apa yang ada,
Kerna esok belum pasti tiba....

Ku hanya mengharapkan segumpal kekuatan,
Ku hanya mengharapkan setitis ketenangan,
Ku hanya mengharapkan sedikit perhatian,
Untuk aku teruskan penyusuran ini,
Untuk aku teruskan buruan ini,
Hanyasanya ku berharap darimu Yang Maha Kekasih.....

-AZZUHUDI@R.A-
search from HEART.....

video
video

Saturday, February 22, 2014

Sunday, January 12, 2014

AKU MEMILIH...

Letih... memang terasa letihnya... memang terasa penatnya... bukan sekadar fizikal, malahan mental, emosional dan juga spiritual yang kebelakangan ini mengalami proses dan perjalanan yang berlainan sedikit dan seakan seperti dahulu. Namun, keletihan itu bukannya untuk aku jadikan alasan supaya aku terus berhenti daripada melaksanakan apa yang sedang ku lakukan ketika ini, semuanya akan aku teruskan sehingga apa yang benar2 aku impikan dan hajati, menjadi realiti yang berpanjangan sehingga aku sudah tidak ada lagi di dunia ini.
Tahun 2013 yang baru sahaja berlalu, banyak meninggalkan kesan dalam kehidupan aku. Banyak rasa atau suasana yang dahulu hanya mimpi tetapi direalitikan ketika aku berada di tahun 2013.  Kisah 2013 ini ada yang telah menjadi sebuah lagi perjalanan di dalam kehidupan aku. selain itu juga, tahun 2013 ini ada juga kepahitan yang perlu aku lalui hanyasanya untuk aku teruskan lagi rentetan perjalanan ke masa depan aku.
Mungkin ada yang menganggap, tahun 2013 itu sama sahaja dengan tahun2 sebelumnya atau tahun2 yang mendatang. Tetapi tidak bagiku. Kerana di dalam tahun 2013 itu, ada perkara yang mengubah diri aku untuk menjadi yang lebih baik walaupun yang kurang baik itu tetap mengiringi bayangan kehidupanku walau ke mana sahaja aku pergi.
Aku diketemukan dengan beberapa insan yang sudah lama hilang dari hidupku, yang mana tidak pernah aku jangkakan untuk aku bertemu kembali di dalam suasana yang berbeza. Dan dalam pertemuan itu, aku memilih dan menetapkan beberapa perkara, seumpamanya ianya hadir untuk aku selesaikan epilog yang sebelum ini kisahnya agak tergantung.
Aku diketumukan dengan beberapa jalan dan cara yang bisa membantu aku mencapai matlamat dan misi hidupku. Jalan ini aku tempuhi dengan penuh sabar dan dugaannya hanya Allah sahaja yang tahu. Aku menjadikan jiwa dan diriku seumpama hamba untuk aku pelajari sebanyak mungkin akan jalan2 yang dibukakan agar aku dapat gunakannya bermula tahun ini.
Aku diketumukan dengan insan yang saban tahun pergi dalam hidupku. Yang mana pernah memberikan kesan mendalam di dalam jiwaku sehinggakan aku cuba menjauhkan diriku daripada merasakan cinta dan kasih sayang. Pernah hadir perasaan cinta dan kasih sayang itu di antara jurang waktu itu, namun ianya tidak bertahan lama sehinggakan ketika itu aku memilih untuk tidak mahu terjebak ke dalam dunia cinta dan kasih sayang yang tidak pasti atau sekadar singgah untuk mengisi kekosongan. Tetapi, apabila aku diketemukan dengan insan ini, aku memilih untuk setia, aku memilih untuk menjadikannya permaisuri hatiku agar dapat aku bawa cinta yang terjalin itu sehingga ke syurga. walau apa pun yang berlaku, sedaya upaya aku pertahankan juga agar jiwa ini tidak mengalah sebelum berjuang habis2an seperti dahulu. aku akan laksanakan apa juga janji dan tanggungjawabku, samada di dalam kemampuanku atau di luar kemampuan aku agar tidak lagi hadir penyesalan di dalam hidup aku untuk akan datang. Samada ianya benar2 dapat dilaksanakan, itu aku serahkan selebihnya di dalam urusan Allah kerna Dia Maha Tahu tentang apa yang aku tidak ketahui. Bukan mudah untuk aku menerima sesiapa pun untuk aku takhtakan permaisuri hatiku, namun sebaik sahaja keputusan dan pilihan yang aku buat kali ini, nyawa dan masa depanku ku pertaruhkan. Samada ada yang percaya atau tidak, terpulang. Kerna aku itu sudah memilih untuk setia. Kerna pertemuan kali ini telah banyak menyedarkan aku tentang perkaitan di antara keduniaan dan ruang dunia ketuhanan.
Aku diketemukan dengan insan yang pernah mendidik aku sehingga aku melalui proses 'kelahiran' semula. Insan ini banyak mengajar aku bukan sahaja bagaimana untuk menjadi manusia yang sepatutnya, tetapi apakah perjalanan kehidupan sebenar yang menjadi jambatan untuk kita meniti perjalanan yang seterusnya. Bagaikan ada episod cerita yang berlaku sebelum ini, perlu aku selesaikan. Bagaikan inilah antara cara untuk aku capai perkara2 yang ingin aku laksanakan sebelum aku diketemukan dengan 'noktah terakhir'. Aku memilih untuk menyertainya, bersama di dalam membina empayar dan legasi yang bakal memberikan manfaat pada yang lain. Yang mana jalan ini yang perlu ditempuhi di kala ramai yang tewas ketika melaluinya. Jalan2 yang perlu mendaki dengan penuh kepayahan tetapi akan menemukan aku dengan destinasi keagungan tanpa ada batasan. In sha Allah. Selagi ada nafas untuk aku sedut, selagi ada nadi untuk degupan jantungku, selagi itu akan aku perjuangkan habis2an. Jika tumbang kali ini, biarlah aku tumbang sehingga tidak ruang untuk aku berdiri lagi, namun jika pendakian aku ini dapat ku capai sehingga ke puncaknya, ku harap ianya mampu untuk memberikan manfaat untuk yang lainnya.
Aku diketemukan juga dengan perkara2 kegelapan, kebodohanku sendiri, kealpaankku yang mana memberikan kesan mendalam di dalam hidupku. Yang mana perkara2 ini pernah membenamkan kehidupan aku tanpa sehinggakan ku rasakan dunia ini sudah lenyap dan tidak bermakna lagi. Namun Alhamdulillah, Allah itu Maha Adil dan Maha Penyayang. Aku masih diberikan peluang ruang waktu dan masa untuk aku langsaikan apa yang belum lagi selesai. Mungkin akan mengambil masa, tetapi aku memilih untuk menyelesaikannya juga agar ianya tidak menganggu perjalanan ini.
Aku yakin dan percaya pasti ada hikmah untuk setiap apa yang berlaku, untuk apa jua pertemuan2 yang muncul tanpa aku duga. Cuma, persoalan2 yang ada memerlukan masa dan peristiwa untuk diketemukan dengan jawapannya. Bagiku, apa yang penting, lakukan apa yang dipilih, laksanakan apa yang dirancangkan, penuhi apa yang dijanji, kerana itulah antara perkara yang akan menguatkan jiwa dan landasan kehidupan ini. Selama mana masa yang ada, sejauhmana perjalanan yang perlu ditempuhi, sebanyak mana perkara yang perlu dihadapi, pastikan pilihan anda menepati setiap inci rentetan kehidupan yang anda inginkan, dan selari dengan landasan yang sepatutnya. Samada aku bersama sesiapapun atau berseorangan, aku perlu laksanakan dan tunaikan apa yang aku janjikan pada diri aku kerna itulah perjanjian yang akan menentukan di manakah kedudukanku ketika aku tiba di 'noktah yang terakhir'.
Aku hanya pemburu mutiara di lautan manusia, dan aku masih lagi melihat yang pemburuan aku ini masih belum berakhir....

-Azzuhudi@R.A-

Sunday, December 15, 2013

MAAF JIKA DIRI INI BELUM SEMPURNA...

Kehidupan itulah rentetan perjalanan,
tidak semua laluan itu sama destinasinya,
tidak semua laluan itu sukar seperti dijangka,
tidak semua laluan itu mudah seperti yang dipinta,
hanyasanya mentari muncul, tidak bererti ia kekal bercahaya hingga ke petang,
adakalanya hujan singgah meresapkan titisan demi titisan,
tapi bulan bakal mengiringi di kala kelam,
memberikan senyuman malam tatapan setiap insan,
begitulah putaran alam ciptaan Tuhan,
agar manusia sentiasa belajar melalui rantaian,
sebelum tiba di "noktah terakhir" yang tidak ketahuan...

Ku mencarimu bukan kerna rupa,
Ku mengenalimu bukan kerna harta,
Ku mamahamimu bukan kerna takhta,
Ku menantimu kerna ku yakin dan percaya,
Kerna hatimu itu serahannya hanya pada Yang Maha Satu,
Kerana itu hatiku mencintaimu tanpa ragu,
Kerna itu hatiku merinduimu tanpa jemu,
Bukan sekadar kelmarin yang sudah dilalui,
Bukan setakat hari ini yang belum berakhir,
Bukan lanjutan hari esok yang dinanti,
Tapi, ingin ku bawa sehingga ke Jannah....

Maafkan jika diri ini belum sempurna,
Kerna itu sentiasa ada sahaja silap dan salahnya,
Kerna itu kelembapan itu sentiasa terserlah,
Namun ku harap dirimu meletakkan percaya,
Sentiasa ku berusaha tanpa wujud putus asa,
Ku harap dirimu masih meletakkan adil dan sabar dalam  putaran bicara,
Untuk diri ini menjadi seperti yang dicita,
Untuk diri ini menjadi seperti insan yang sepatutnya,
Untuk ku tunaikan setiap janji dan kata-kata,
Untuk diri ini menjadi yang sempurna...
Maafkanku jika diri ini belum sempurna....

-Azzuhudi@R.A-
~Search from Heart~





Saturday, December 14, 2013

POKOK BUNGA KAKTUS... BARU KU TAHU IANYA WUJUD...

Tidak ada manusia pun di muka bumi ini mengharapkan bukan perkara terbaik, malahan semua akan berharap perkara terbaik sentiasa hadir di dalam kehidupan mereka. Namun begitu, di dalam meniti perjalanan ini, pasti akan ketemu perkara - perkara yang tidak diduga, lari dari perancangan, kekalutan, kekusutan, kekeliruan, kekecewaan dan macam - macam lagi. Tidak kurang juga ada yang ketemu dengan kegembiraan, ketenangan, kepastian, keajaiban dan sebagainya.
Aku teringat dengan perkongsian dari seorang sahabatku semalam, beliau bertanya kepada aku, "jika kau diberikan pilihan, antara bunga ros dengan bunga kaktus, mana satu yang akan kau pilih?" aku tergamam... serius, aku tidak pernah tahu kaktus itu berbunga. Iya, memang ia berbunga. Namun apa bezanya?

Bunga ros, pokoknya mempunyai duri, hidupnya sesuai ditempat yang sejuk. Bunganya cantik, tapi kemekaran bunga itu tidak akan bertahan lama, mungkin seminggu jika diletakkan pada suhu bilik. Tapi jika dijaga, dibaja, bunganya akan mekar cepat dan mudah didapati.

Berbanding dengan bunga kaktus. Pokoknya mempunyai duri yang lebih banyak, mengambil masa yang agak lama untuk berbunga dan selalunya berada di tempat yang panas seperti gurun. Namun begitu, jika ianya berbunga, mekar bunga akan lebih bertahan lama berbanding bunga-bunga yang lain, iaitu sama sifatnya dengan pokok kaktus itu sendiri. Dan tidak dinafikan, kemekaran bunganya memang cantik dan sukar untuk didapati.

Yang Maha Satu itu menjadikan kedua-duanya jenis tumbuhan ini untuk kita pelajari tentang kehidupan. Bak kata sifu aku, jika nak belajar tentang hidup, bagaimana mahu hidup, salah satu platform pembelajaran adalah melalui alam sekeliling. Secara metaforanya, begitulah kehidupan, untuk mencapai kegemilangan, kebahagiaan, ketenangan dan kejayaan, banyak cara dan cabangnya. Ada yang baik dan ada yang buruk, terpulang kepada tahap pemahaman dan prinsip yang kita pegang. Ada jalan pintas untuk semua itu, tapi bukan terpakai untuk semua keadaan. Adakalanya perkara yang baik dan hebat ini memerlukan masa untuk direalisasikan, dan ada pula yang mengambil jalan mudah namun adakah ianya mampu bertahan lama? Adakah muncul ketenangan di dalam jiwa? Adakah kita sudah merasa perkara itu selesai sepenuhnya? Sekali lagi terpulang kepada tahap pemahaman dan prinsip masing - masing. Sebuah rumah banglo mungkin mengambil masa untuk disiapkan, dan mungkin mustahil untuk disiapkan dalam sehari. Begitu juga diri kita, jiwa kita, pemahaman kita, perasaan kita, pegangan kita, cara kehidupan kita dan sebagainya berkait rapat dengan apa yang kita lakukan.

Kenapa ingin aku kongsikan semua ini? Agar anda, sang pembaca dapat mempelajari dan tidak melakukan perkara - perkara kelembapan dan kebodohan yang pernah aku lakukan sebelum ini. Bagi yang mengenali diri aku, ada perkara yang berada di dalam pengetahuan mereka tentang kesilapan - kesilapan yang pernah aku lakukan. Dek kerana ingin mendapatkan hasil, aku leka, aku sewenang-wenangnya melupakan prinsip - prinsip asal yang perlu dipatuhi di dalam mencapai kejayaan. Sesal, tiada gunanya. Professor Dr. Hamka pernah berkata,
"Manusia itu ada tiga jenis.
Yang pertama ialah manusia yang tergolong di dalam kebodohan, yang mana dia itu melakukan kesilapan demi kesilapan berulang-ulang kali, tanpa dia mahu belajar daripada kesilapannya sendiri dan terus menerus mengulanginya.
Yang kedua, adalah manusia yang pandai, iaitu dia melakukan kesilapan tetapi dia bertekad untuk tidak mengulanginya lagi dan dia tidak mengulanginya.
Yang ketiga, adalah manusia yang bijak iaitu dia mempelajari kesilapan-kesilapan ini tanpa dia sempat membuat kesilapan itu."
Ini peringatan dan pesanan buatku dan cadangan untuk sang pembaca sekalian.

Aku cuma ingin menjadi yang terbaik dalam hidupku, bersama-sama dengan orang-orang yang sanggup dan sudi bersamaku di kala aku merudum, di kala aku jatuh apatah lagi di kala aku bangkit dan berada di atas semula. yang mana ingin aku capai dan kejar sebuah kejayaan yang mampu memberikan manfaat bukan sekadar untuk diriku bahkan sesiapa sahaja. Tidak ku nafikan, jalan ini yang aku pilih ini pastinya penuh dengan cabaran, penuh dengan perkara di luar jangkaan, penuh dengan adventure, jalan ini yang akan mendedahkan kelemaham, kekurangan dan keburukan aku, namun itulah yang memberikan warna warni di dalam kehidupan aku ini sehingga hari ini dan itulah yang memberikan penambahbaikan kepada diriku ini. Tidak pernah untuk aku meminta, mengharap, atau memaksa orang-orang lain di sekelilingku memahami aku sedalamnya, namun apa yang pasti, aku akan cuba memahami mereka agar mampu ku bawa mereka menerokai keindahan perjalanan kehidupan.

Letih itu memang ada, mahu berehat, tapi apabila jiwa terus meronta, selagi aku bernyawa, selagi ajal itu belum tiba menjemputku, akan aku pertahankan apa yang aku ada tika ini untuk ku bawa bersama, akan aku perjuangkan apa yang ku lalui tika ini, sehingga ke titisan peluh yang terakhir. Dan semoga, akan ada yang menyambung legasi yang ingin aku bina ini sehingga ke pertemuan 'noktah terakhir'.

Semoga apa yang aku kongsikan ini, mampu menyedarkan aku lagi dan lagi tentang niat dan hala tuju hidupku dan semoga ian mampu dijadikan cadangan kepada sang pembaca sekalian sebagai pertimbangan.

Aku hanya pemburu di lautan kemanusiaan, dan memang masih belum terlihat penghujungnya untuk aku hentikan buruan.

-Azzuhudi@R.A-
~Search from Heart~